Monday, November 15, 2010

" Aku kan ada. "

Wahida adalah seorang gadis Melayu tipikal. Berbaju kurung, lemah lembut dan menjerit kuat apabila ternampak lipas. Namun, Wahida punya satu fobia yang tidak dipunyai gadis Melayu yang lain.

Wahida takut pada hujan. Tambahan pula kalau hujan yang datang dengan pakej guruh dan kilat.

Sejak kecil Wahida akan menangis apabila hujan.

" Kau ni kenapa? "

Tanya kawan-kawan Wahida apabila melihat Wahida yang sudah biru mukanya pada satu hari hujan yang lebat.

" Aku tak boleh. Aku takut hujan. " jawab Wahida ringkas.

Umur 18 tahun, Wahida masih punya fobia itu. Tapi umur 18 tahun juga, Wahida jumpa Soleh.

Suatu hari di gelanggang badminton, hujan turun dengan lebatnya. Wahida sudah biru mukanya.

" Soleh, aku takut hujan. " jelas Wahida, jujur tanpa disoal.

Soleh senyum dan membalas,

" Aku kan ada. "

Tiga perkataan mudah. Wahida tak sangka 3 perkataan mudah itu mampu mengurangkan rasa cemas dan takut di dadanya.

Sejak hari itu, jika hujan, Soleh akan SMS, berjumpa atau call Wahida dan menyatakan 3 perkataan itu.

" Aku kan ada. "

Dan Wahida akan mampu menghilangkan rasa cemas di dada tika hujan.

Petang itu hujan lebat. Soleh sudah berjanji mahu berjumpa Wahida.

" Aku kena cepat. Wahida mesti tengah takut sekarang ni. "

Hari ini Soleh mahu melamar Wahida. Dia sudah membeli cincin untuk melamar Wahida.

Di rumah, Wahida masih menunggu Soleh. Masih takut akan hujan yang lebat.

Tit! Tit! 1 mesej diterima.

" Aku kan ada. Sender : Soleh "

Wahida tersenyum sendiri. Dengan Soleh, dia tak akan takut hujan lagi.

Esoknya di dada akhbar terpampang berita " Seorang Remaja Mati Dirompak di Hadapan Kedai Emas. "

" ....berada di genggaman remaja ini ialah telefon bimbit yang sudah berlumuran darah... "

Rupanya setelah ditikam Soleh sempat menghantar mesej kepada Wahida. Kerana dia tahu Wahida pasti berada di dalam ketakutan pada masa itu.

Sebelum menghembuskan nafas yang terakhir, Soleh masih sempat memikirkan Wahida.

Hari ini hujan lagi.

Bezanya hari ini Wahida tidak takut lagi.

Kerana selamanya Soleh ada di hati Wahida.

" Wahida, kau jangan takut lagi. Aku kan ada. "
-Soleh-

fin.

5 comments:

okiaylla said...

knp mst sad ending.

wann afzan said...

dem it. gua pnye soleh mane?

Nazrin Saad said...

wann, gua kn ada. cuma gua takde ah nk beli cincin kt lu walau esok bestday lu pn.

ha ha ha.

ini cerita benar alishia.

anaeeim said...

aku nak jadi soleh!
mana aq punya wahida!
arghh! aq lapar! kau kan ada! muahahahh!

Nazrin Saad said...

semua org ada soleh dan wahida mereka sendiri.

insya allah.