Wednesday, November 30, 2011

Wednesday, November 23, 2011

Budaya Fesbuk

Ada seorang buat silap, buat maksiat, pakai baju seksi atau melakukan seks sebelum nikah. Ya oh ya, benda ni memang salah. Kalau ikut hukum hudud pun memang kena rejam dengan batu.

Tapi disebabkan Malaysia sekarang ni tak boleh pakai hukum hudud lagi, rakyat Malaysia ada fikir satu cara yang lagi power untuk menghukum orang-orang yang macam ni.

Caranya ialah, tulis dalam Fesbuk.

***

Terus terang gua cakap benda tu bangang. Nasihat dalam medium yang lebih private kan senang. Atau ko sengaja nak publisitikan Fesbuk ko?

Bangang.

p/s : pernah juga aku buat benda tu dan aku rasa benda tu bangang. bangang.

fin.

Sunday, November 20, 2011

Usang > Takdir Illahi > Takdir Ilahi

Pendahuluan

Semalam tamatlah sudah Festival Teater MAKUM. Alhamdulilah UKM berjaya merangkul tempat ketiga dengan dua anugerah pelakon harapan, dan kebanyakan aspek berjaya mendapat pencalonan.

***

Setelah 3 kali dipentaskan akhirnya naskhah ini dipertandingkan. Dan kepuasan dicapai akhirnya.

Memori dan Evolusi

1. Ain dan Ari
Usang

Takdir Illahi KL

Takdir Ilahi MAKUM

2. Mak Pukul
Usang

Takdir Illahi KL

Takdir Ilahi MAKUM

3. Scene Mail
Usang

Takdir Illahi KL

Takdir Ilahi MAKUM

4. Scene Sham dan Ain/Aishah/Kak Eton
Usang

Takdir Illahi KL

Takdir Ilahi MAKUM

5. Scene Abang Bad
Usang

Takdir Illahi KL

Takdir Ilahi MAKUM

6. Scene Seroja
Usang

Takdir Illahi KL

Takdir Ilahi MAKUM

7. Team produksi
Usang

Takdir Illahi KL



Takdir Ilahi MAKUM

***
Review

1. Kali pertama tak join Takdir Ilahi tapi, tahap orgasm kepuasannya mencapai tahap pementasan Februari di mana aku pengarahnya.

2. Sentimental value Takdir Ilahi pada aku masih tinggi. Masih ada lawak Korea, dan chemistry gua dengan Ain masih power walaupun gua tak berlakon. (Rindu Mai.)

3. Orang yang gua target paling menonjol, semua tercalon untuk anugerah tertinggi lakonan walaupun semuanya kurang bernasib baik.

4. Kali ni ada lagu Pelangi. Dulu tak pernah orang nak ajar lagu ni kat gua.

5. Entri sebelumnya gua ada cakap gua nak dapat sesuatu. Amin, gua memang dapat benda tu dan gua memang dah buktikan sesuatu.

6. Again, ditegaskan, aku bukan peminat tegar naskhah Takdir Ilahi jika di dalam medium pertandingan kerana ia susah untuk menjadi pemenang. Namun, bagusnya naskhah dan arahan ini, kelemahan itu berjaya dikaburi dengan kelebihan lain.

7. Orang akan selalu banding membanding watak Mak dengan Kak Adik, watak abang Bad dengan gua dan watak Ain dengan Mai. Ouchhhh, snappp!! Mereka berjaya membuktikan sesuatu bukan? Now eat your words back!

8. Budak setting tetap budak paling power walau tak tercalon. Pokok dengan rumah top class. First time budak setting jadi korus 3, suara jantan pula tu masa nyanyi.

9. Ini kali kedua gua melatih pelakon baru untuk teater ni. Mereka baru tapi mereka dengar cakap. Aku suka betul. Terutamanya Pejal dan Firdaus. Serius aku tiada masalah mengajar mereka dan jika diberi 3,4 hari lagi, aku yakin boleh ajar mereka jadi lagi superpower dari apa yang mereka ada sekarang. Itu fakta, sebab mereka tak jemu mengulang.

10. Yang nama gua tak sebut, korang juga okay. Cuma kalau nak sebut nama semua, gua risau entri ni akan jadi entri biodata pula.

11. Budak lelaki yang tebang dan stapler pokok tu hensem bukan main.

12. Abang Bad kali ni kurang Korea dan bergaya.

****

Penutup

Lepas ni akan ada orang yang buat lawak, "Weh, malam ni latihan pukul berapa?", katanya sambil tersenyum dan ketawa. Tapi bila dia seorang diri, benda lawak ni tak akan jadi lawak tapi akan jadi benda yang sedih.

Dan selalu-selalulah toleh ke arah Panggung Seni yang akan menjadi sunyi dari suara dan hentakan kaki anda semua.

p/s : anugerah pelakon untuk mereka yang berjaya menawan hati penonton atau mereka yang berjaya menguasai konsep teater dan berjuang mengikut landasan pengarah?

fin.

Saturday, November 19, 2011

Takdir Illahi - Musim Kedua

Takdir Illahi Musim Kedua


Gua ingat bulan 2 hari tu dah last dah benda ni. Celaka, ada sekali lagi rupanya.

***

Setelah dipaksa, dikerah dan dipujuk oleh Farah Elyani dan Encik Bung, maka gua pun turun pentas, atas dasar mahu melihat tanda aras yang telah diletakkan pada Februari lepas dipatuhi atau sudah dijangkaui.

Masalah yang paling ketara, sudah tentu menggantikan Mai.

Tiada masalah, klon Mai berjaya dijumpai. Kredit untuk budak-budak ni. Gua tak tahu macam mana boleh jumpa, tapi jumpa juga. Power betul.

***

Pementasan kali ni gua tak join secara langsung, maklumlah, gua dah jemu nak jadi abang Bad. Berikut adalah nota ringkas power tak power pementasan kali ni.

1. Pementasan kali ni menampilkan pengarah produksi paling 'sihat' dalam sejarah Takdir Illahi.

2. Anis, budak KBA yang pendiam, dah berubah.

3. Abang Bad kali ni kurang hensem, bergaya dan tak true Korea.

4. Maknyah dengan pondan tu berbeda besar. Kalau tak percaya boleh rujuk Jalan Bukit Bintang.

5. Skandal cinta SM teknikal dan pengarah produksi. Cinta terlarang ni, jangan tanya gua kenapa berlaku.

6. Kali ni kalau tempah bas, asyik bas 2 tingkat je. Jadi kejadian air tumpah sampai banjir ni kalau berlaku memang akan jadi hujan lebat. Tapi tak jadi.

7. Ain baru takut dengan Mai. Itulah Mai, gua dah suruh ko kecilkan paha.

Yang kiri tu klon Mai, yang 2 dari kanan gua tak tahu klon siapa.

8. Set kali ni power betul. Kalau nak harap si Anis 2nd year tu tak ke mana set kali ni.


Setting 3 generasi.

9. Pokok goyang scene last tu memang true KOREA!!!!!

10. Esok malam penyampaian hadiah. Gua nak satu benda je, satu benda je. Doakan gua dapat benda tu. Gua nak buktikan sesuatu kepada seseorang.

****

Dah 2 hari show berakhir, tapi semua masih meroyan dan cuba mengisi kekosongan pagi-pagi buta yang dulu penuh dengan warna-warni dan jerit-pekik mak memanggil Ain.

Sekarang lohong kosong itu sudah tidak dapat diisi lagi. Ia akan terus menjadi lohong yang dalam dan gelap. Namun, lohong itu mengingatkan kita semua bahawa,

" Kita pernah di situ. "

Cukuplah dengan memori tu.

p/s : nak budak tu menang sesuatu supaya aku boleh buktikan sesuatu pada seseorang. personal glory, maybe.

fin.

Thursday, November 10, 2011

AUKU

AUKU adalah Akta Universiti dan Kolej Universiti.

Sebenarnya benda ni dah lama, dan aku pun baru nak tulis.

Apa-apahal, yang nak bangkang AUKU tu sangat kenalah sedar bahawa AUKU adalah Akta Tubuh Universiti, tanpa AUKU macam mana sesuatu IPT itu hendak ditadbir?

***

" Tiada sesiapa jua, semasa menjadi seorang pelajar Universiti, boleh menyatakan atau berbuat sesuatu yang boleh ditafsirkan sebagai menyatakan sokongan, simpati atau bangkangan terhadap mana-mana parti politik atau kesatuan sekerja atau sebagai menyatakan sokongan atau simpati dengan mana-mana pertubuhan, badan atau kumpulan orang yang haram. "

Itu lah Seksyen 15(5) yang dikatanya agak kontroversi tu. Anyway, kes tu dah setel di Mahkamah Rayuan, dan Mahkamah Rayuan sendiri dah decide Seksyen tu tak relevan dan menghalang pelajar berfikir secara kreatif.

***

Ini pendapat gua.

1. Kreatif tu bukan datang dari apa pertubuhan (politik atau tak) yang kau join. Kreatif itu bagi aku datang dari kesungguhan kau. Kalau kau masuk parti politik just for the sake of joining them, so apa kreatifnya di situ?

2. Mahasiswa bagi aku adalah jiwa muda, di mana mindanya boleh kita kata agak reaktif. Macam mana kalau orang berjiwa Voldemort hasut mereka ini? Sudah tentu jadi kacau bilau bukan?

Bukan semua minda di IPT boleh berfikir secara rasional. Pahit untuk diakui, tapi itu benar, tengok sendiri orang yang membantah/menyokong AUKU ini tanpa faham betul-betul apa bendanya AUKU itu.

3. Saya baca di MalaysiaKini "AUKU menghalang mahasiswa dekat dengan golongan kelas bawahan dan sebaliknya mahasiswa lebih suka enjoy". Ada betulnya, selaku pemimpin masa depan, apa salahnya kalau kita ambil masa dan tengok golongan kelas bawahan? Tapi, apa kena mengenanya dengan AUKU?

4. Kita ada PTPTN, kita ada JPA dan pelbagai bantuan untuk mahasiswa. Malah mahasiswa diberi peruntukan untuk pelbagai jenis aktiviti. Di Chile, pelajar buat demonstrasi jalanan semata-mata untuk perjuangkan sistem pendidikan mereka. Soalan : Adakah negara kita seteruk mereka?

****

Kesimpulan

Kalau dilihat dari aspek tertentu, aku rasa Seksyen 15(5) ni ada juga mengongkongnya. Kalau kita dikatakan sebagai pemimpin masa depan, kenapa kita tak diberi peluang untuk melihat sendiri how this country is run?

Tapi, aku masih berpegang bahawa, akal sesetengah mahasiswa ini masih lagi reaktif. Mereka akan emosi dengan sedikit provokasi. Bagi aku golongan inilah sebabnya Seksyen 15(5) diwujudkan.

Aku tak bangkang, aku juga tak sokong, tapi melihat pada keadaan pilihanraya kampus aku dah nampak betapa emosinya mahasiswa jika bergerak dengan panji politik.

Apa pula jadi kalau mereka terlibat dengan politik sebenar?

p/s : bukan masalah untuk pelajar berpolitik, masalahnya bila politik itu dibawa masuk ke dalam kelas.

fin.