Monday, January 4, 2010

Gadis dari Sungai Petani Eps 8

Kami pulang ke rumah dalam keadaan yang hujan lebat. Petir sabung-menyabung. Aku hairan. Selama gadis bertahi lalat di bibir yang berasal dari Sungai Petani ini tinggal di sini, kenapa hari ini baru Tuhan ingin tunjukkan pada aku perasaan ini?

Pelik. Aneh. Kekok.

Itu yang aku rasa sekarang. Perasaan yang aku tak pernah alami sepanjang aku merosakkan gadis-gadis kota raya ini. Dan ia buat aku rasa tak senang. Ahhh, apa aku peduli. Aku adalah seorang lelaki yang tidak pernah menyesali perbuatanku sendiri. Tidak pernah meratapi dosaku sendiri.

Namun, pada malam keramat itu, segalanya bakal berubah. Malam itu aku melakukan kesilapan yang tak akan dapat aku tebus.

Hujan yang lebat dan keadaan larut malam telah menangguhkan hasrat gadis itu untuk bergerak keluar dari rumah. Penat, dia tidur di biliknya. Sementara aku di ruang tamu. Gelisah.

Celaka. Apa yang aku rasa ni? Dah berapa ramai perempuan-perempuan yang aku rosakkan, tak pula aku rasa macam ni. Kenapa sekarang? Apa lainnya gadis kampung tu?

Konon untuk menghilangkan kegelisahan, kuteguk beberapa tin Carlsberg. Aku dah hilang kawalan semasa masuk tin yang kelapan.

Celaka.

Rasa gelisah tu tak mau juga hilang.

Cis. Mungkin kalau aku pergi tengok gadis itu sekali lagi rasa ini akan hilang. Ya. Perlahan-lahan aku membuka pintu bilik gadis itu. Pandangan mataku kian kabur, namun sekujur tubuh di atas katil itu jelas kulihat.

Perempuan. Gadis. Apa bezanya?

Mindaku semakin menggila. Petir sabung menyabung seperti melarang niatku itu.

Ah!! Apa aku peduli? Selama ni ada yang pernah menghalang aku?

Aku sudah tak ingat bila aku menanggalkan bajuku. Yang aku tau aku sudah bersebelahan dengan gadis itu. Kudakap gadis itu dengan tanganku yang besar itu.

Petir semakin kuat. Namun gadis itu langsung tak menjerit. Aku semakin panas. Aku semakin menggila. Mindaku sudah mula berfikiran tak waras.

Perlahan-lahan ku gadis itu menoleh ke arahku.

Mulutnya yang bertahi lalat itu tidak lagi tersenyum. Aku semakin tidak keruan. Aku seperti ingin pitam. Sebelum aku melelapkan mataku, aku terpandang matanya.

Matanya yang sayu bergenangan dengan air mata.

Itulah kali terakhir aku melihat wajah gadis dari Sungai Petani itu.

Bersambung...

1 comment:

wann afzan said...

urgh!!!
klu die x wat cmtu,mesti pmpuan tu stay lg kt umah tu..
bodo!