Tuesday, December 29, 2009

Muallaf - Realiti yang Cuba Dinafikan


Setelah lebih setahun tayangan perdana di Singapura, akhirnya Muallaf ditayangkan juga di Malaysia. Itupun kesan dari kematian Yasmin Ahmad, pengarah cerita ini. Kalau tidak, jangan harap.

Sungguh cerita ini penuh dengan mesej. Penuh dengan pengajaran yang kita cuba terapkan dalam matapelajaran Pendidikan Moral di sekolah-sekolah. Dan betapa kita gagal. Dan bila seorang pembikin filem mau menampilkan realiti ini di mata kita, kita menggelabah.

Tahun lepas, Muallaf ditayangkan selama 4 minggu di Singapura, mencatatkan jualan tiket yang lebih tinggi dari filem terbaik Yasmin, Sepet. Betapa orang luar lebih menghargai karya kita. Sedangkan filem ini sangat mengagungkan Islam, kenapa ia mendapat sambutan di negara yang didiami sebahagian besar orang bukan Islam? Fikir-fikirkan wahai minda masa depan.

Muallaf ialah cerita tipikal Yasmin Ahmad. Penuh mesej, tapi sukar untuk ditafsir. Ini tafsiran aku sendiri. Brian adalah watak yang telah berjauhan dengan ibunya dan agamanya (Katholik) kerna ayahnya yang terlalu tegas mendidiknya atas dasar agama. Namun setelah berjumpa Ani dan Ana yang tegar dengan Islam, Brian mula berubah. Tidak keterlaluan dikatakan Brian mendekati keluarganya adalah disebabkan Islam itu sendiri.

Secara tersirat, Yasmin cuba menyatakan keindahan Islam. Betapa Islam mampu menyatukan, mampu menakjubkan walau orang yang bukan penganut. Subhanallah.

Selain itu, Ani dan Ana juga selalu mengulangi verse dari Bible dan Quran. Ini mungkin antara adegan kontroversi filem ini. Ini sangat unik. Kerna ada orang pernah mengatakan pada aku, macam mana kita mau mempertahankan agama sendiri jika kita hanya tau agama sendiri dan malas membuka minda untuk mempelajari agama-agama lain?

Yasmin mengucup Sharifah Amani selepas adegan yang diibaratkan Amani antara adegan yang paling sukar. Note : Amani memanggil Yasmin ibu.

Secara ringkasnya Muallaf membuka mata kita untuk lebih sedar betapa pentingnya agama dalam hidup ini. Namun ada yang cepat menggelabah, tidak nampak sesuatu yang mereka tidak faham lantas mengatakan filem ini suatu yang keterlaluan.

Aku malas mereview cerita ini. Filem Yasmin mungkin bosan bagi sesetengah orang. Tak ada muzik, hanya kata-kata. Bagi aku filem Yasmin adalah inspirasi. Filem Yasmin adalah realiti.

Selepas ini, tiada lagi. Bolehlah orang kita tidur disaluti fantasi lagi. Dan mari menonton Pulau Asmara okay!!!!!

Fin.

2 comments:

Ajami Hashim said...

ref: amirmu.blogspot.com

Contrary to popular belief, Muallaf was never banned. But this is a line that the censors requested to be muted: (pls click)

scene 1

scene 2

wann afzan said...

pulau asmara???
durh!!