Wednesday, December 23, 2009

Gadis dari Sungai Petani Eps 6

Dah 2 minggu perempuan tu tinggal di rumah aku. Aih, tak ada sindrom yang menunjukkan dia akan berambus pun. Aku nak halau, tak sampai hati pula. Tapi biarlah. Sekurangnya, ada pembantu rumah percuma. Bila aku tak ada di rumah, dia akan mengemas dan memasak untuk aku. Bezanya, aku tak payah memberikan gaji pada perempuan tu.

Dan dalam 2 minggu ini juga, aku langsung tak tau nama perempuan tu. Lagipun bukan dia ingat. Memang menyusahkan bila mahu panggil dia. Asyik-asyik dengan 'hoi, hei, wei'. Tapi kalau diadakan poll aku paling kerap memanggil dia hoi. Kalau aku mau panggil dengan nama-nama ciptaan sendiri seperti Yati, Melur dan Kathy rasanya agak keterlaluan pula. Jadi buat masa sekarang, aku kekal dengan hoi.

Hari demi hari berlalu, perempuan ni makin buntu untuk cari identiti dia yang asal. Kadang-kadang ada juga dia keluar pergi Pudu dan tempat aku jumpa dia. Tapi hasilnya hampa. Balik muka muram macam itik. Ada pula masa untuk aku pujuk.

Dan aku masih lagi dengan aktiviti riadah aku. Berekreasi di disko, minum air pemberi tenaga seperti Carlsberg dan Heineken, tak lupa juga bersenam bersama gadis-gadis bandar ni. Tapi cuma kali ni aku tak bawa balik ke rumah. Aktiviti aku dihadkan hanya di rumah gadis-gadis tersebut atau hotel-hotel murah di pinggir bandar. Gila, kalau gadis kota ni jumpa perempuan tu, tak ke jatuh saham aku nanti?

Hidup aku kian menguntungkan. Mungkin perempuan tu bawa tuah pada aku. Mungkin.

...........................................

Hinggalah hari tu. Aku tak tau. Hari yang paling indah atau malang dalam hidup ini. Hari tu aku dinaikkan pangkat.

Ya, aku masih ingat. Hari tu hujan renyai-renyai membasahi bibirku yang tersenyum lebar ni.

Bersambung...

2 comments:

wann afzan said...

lorh....
xde org repot gtau jakim ke??
musykil2....

dinda said...

org kt bandar kan xsuke jga tepi kain org... duk cbuk jga kain jemuran sendiri aje

ps:aaa potong stim la...