Tuesday, March 17, 2009

Gadis dari Sungai Petani Itu... (Bab 2)

Gerimis pagi tu membasahi cermin kereta aku. Kereta yang aku letakkan depan rumah Marina. Ohh, siapa Marina? Tak ada siapa-siapa. Cuma seorang perempuan jalang yang menghabiskan masa malam tadi dengan aku.

Memang jalang. Aku bukan lelaki pertama yang membasahi katilnya. Dan aku juga bukan yang terakhir. Dan aku sudah tak peduli. Episod Marina dalam hidupku sudah tamat. Sudah mati. Sudah berkubur. Seperti mana episod Sally, Sherry, Lisa, gadis bertahi lalat di pusat yang aku sudah lupa namanya dan siapa-siapa saja yang tak sempat kutulis di sini. Jasamu kukenang dan kamu boleh berambus dalam hidupku.

Sekarang Marina dah tak penting. Yang penting macam mana aku nak bawa kepala aku yang berat macam anak gajah ni, badan aku yang berbau sebab tak mandi ni ke pejabat. Ahhh, malas pulak aku nak mendengar leteran perempuan tembam yang ada bilik sendiri di pejabat itu. Bilik yang terpampang tertulis 'PENGURUS'. Ahhh, pergi mampos la perempuan tu.

Rasanya destinasi aku yang seterusnya adalah... Arhhhh, aku tak dapat berfikir selagi anak gajah ni masih ada dalam kepala aku ni. Kuseluk poket seluar dan mengambil kunci keretaku. Lalu ku pandu deras kereta ini menjauhi rumah perempuan jalang yang aku sudah lupa namanya tu.

Thanks for last night, bitch!!

__________________________________________________________


Celaka. Bukan aku cakap aku tak pergi pejabat hari ni. Aku cakap aku masuk lambat saja. itu saja dah cukup untuk perempuan yang ada bilik sendiri tu nak maki hamun aku. Sial betul. Apa aku peduli. Janji aku dah mandi dan anak gajah ni aku dah keluarkan dari kepala aku ni.

Jarum jam yang pendek nombor 11. Jarum jam panjang nombor 12. Dan jarum jam yang lagi satu tu masih bergerak laju dari nombor 12 dan berulang-ulang lagi, agaknya sampai ke kiamat. Dan aku ni rasanya dah perlu ke sisi perempuan yang ada bilik sendiri tu. Bukan untuk dimaki hamun. Bukan. Hanya untuk mencium punggungnya. Menambah dosaku dengan menipu dia dengan kata-kata 'wah, cantiknya you hari ni' atau 'nice hair'. Aku tak makan pagi, jadi tak perlu bimbang kalau aku jadi loya. Yela tu, siapa pun akan buat macam ni untuk menyelamatkan lombong emas dia kan?

Sengaja aku letak kereta di luar. Senang aku nak memecut ke pejabat nanti.

Enjin kuhidupkan. Nampaknya aku perlu ke Shell di simpang tiga tu dulu. Aku kena cepat. Aku kena pantas. Kuundurkan keretaku ke belakang. Agak laju.

PANGGG!! DUPPPPP!!

Celaka! Sial! Apa yang langgar kereta aku ni?

Aku keluar dan memandang ke belakang. Keretaku selamat, tanpa calar-balar. Di sebelahnya selopak cecair merah yang merendami seorang gadis yang berbaju kurung hijau.

Dan di saat itu aku mengenali dia. Dia yang bakal merubah segalanya.

5 comments:

NaZZy Hall said...

cuba mengubah gaya penulisanku...
dia yang mengajar ini...
entah berjaya...
entah tak...
owh, siapa dia??

dia, manusia di sebalik pembikinan gadis dari sp...

faten said...

akanku komen setelah bab terakhir menjelma....

E; said...

hahahaha..membasahi katil arr..hahaha. aku sudah. air mineral tertumpah erk?

E; said...

*aku suka.

dinda said...

euw... memberahikan walaupun dgn kata2 yg amat tidak sopan

but the moment the way the starts on how they met... very romantic