Saturday, May 9, 2009

Gadis Dari Sungai Petani Eps 5

Geleng kepala.

Dan geleng lagi.

Kau ingat tak apa nama kau? Rumah kat mana? Apa kau buat kat sini? Ada saudara tak kat sini? Agaknya pasti dah boleh teka jawapan dia untuk semua soalan di atas.

Ya. Geleng. Untuk semua soalan yang aku tanya.

Pasti aku tak berada di sini kalau semua soalan peperiksaan dan kerja-kerja di pejabat aku boleh dijawab sedemikian rupa. Hanya toleh ke kiri, kanan dan kiri semula. Macam formula untuk melintas jalan. Kiri, kanan dan kiri semula. Maka semua soalan di dunia ini telah terjawab.

Ahhhh, terlupa pula aku gadis ni ada penyakit ‘lupa diri’. Atau amnesia dalam bahasa saintifik perubatannya.

“Saya cuma tau saya dari Sungai Petani sebab tiket bas yang jumpa dalam poket saya tu. Tapi saya tak ingat asal saya mana. Saya nak balik ke Sungai Petani pun tak cukup duit. Lagipun saya nak pi mana kat sana?”

Sah. Memang orang Sungai Petani. Atau lebih tepat lagi orang Utara. Lantak la orang Sungai Petani ke, Alor Setar ke, Kangar, Butterworth, Jelutong. Yang aku tau dia ni memang orang Utara. Macam mana aku tahu?

‘nak pi mana’

“Bila saya sedar, doktor tu cakap sepupu saya yang bawa saya ke sini. Jadi dia bagi alamat ni sebab dia dah cuba telefon tapi tak dapat.”

Oh. Pasal sepupu tu. Bijak Safwan. Kau memang bijak. Ok. Pengajaran untuk hari ni, kalau nak menipu minta tolong fikirkan kesan dan akibat penipuan anda. Sebagai contoh, kalau anda ingin menipu seorang doktor bahawa pesakit yang anda langgar adalah sepupu anda, sedangkan anda langsung tidak mengenali pesakit tersebut (hanya mengenali dia dengan panggilan Gadis dari Sungai Petani binti Abdullah). Oleh itu, jangan la membabi-buta memberi alamat sendiri kepada jururawat bertugas. Ini disebabkan, pesakit tersebut boleh datang ke rumah anda kelak.

Bodohnya!! Sepatutnya aku bagi alamat Iskandar Tembam ja. Iskandar Tembam tu suka sangat kalau ada perempuan datang rumah dia. Biarlah perempuan tu hanya datang sekadar nak jual Tupperware sekalipun.

“Kau rasa aku ni sepupu kau ke bila kau dah jumpa aku ni?”

Cuba teka reaksi atau jawapan dia untuk soalan aku ni?

“Jadi apa yang kau nak buat sekarang ni?”

Kali ni dia diam, menunduk ke bawah. Perlahan-lahan dia menggeleng lagi. Rambutnya jatuh menutupi wajahnya.

“Tak ada siapa-siapa yang kau ingat ke? Saudara? Keluarga?”

Dia diam kali ni. Tak lagi menggeleng. Badan dia yang agak berisi itu tiba-tiba menggigil perlahan. Lambat sikit baru aku perasan titisan yang menitis ke bawah itu. Titisan air matanya.

Dia dongakkan kepala dia perlahan-lahan. Muka dia merah padam. Macam nak cakap sesuatu. Tapi hanyut kepada emosi, dia kembali tunduk.

Aku tersentak. Tiba-tiba dada aku berdebar-debar. Aku tersentak melihat wajahnya. Wajah merah padam sambil pipi yang dibasahi air mata itu.

Mulut aku tiba-tiba berbicara memecahkan keheningan situasi. Meluahkan sesuatu tanpa kufikirkan akibatnya.

“Kau tinggal di sini sajalah”

Aku tak tahu dari mana datangnya kata-kata itu. Yang aku tau dada ni tak berhenti bergegar bila aku terpandang wajahnya.

Entahlah. Mungkin simpati. Atau….

3 comments:

E; said...

Loser, hang mmg tak ada kerja! hahaha.

NaZZy Hall said...

hahaha, wtf...
awat pulak??

dinda said...

ttiba rasa berdebar pulak... adoiii