Monday, March 29, 2010

A Love Suicide




Kalah tu perit. Memang perit. Itu aku nampak. Base atas effort memang semua nak menang. Tapi ini saja yang dapat.

Tak payah nak menuding jari, tak payah nak membuat spekulasi. Segala rezeki bukan datang dari kita. Mungkin ini baik di pandangan mata kita tapi bukan di mata juri. Well, siapa tahu.

Yang penting ini. Aku bangga dengan apa yang aku ada.

p/s : ini patut ditulis dalam blog kelab teater. tapi aku letak di sini. kerna ini sangat dekat dengan jiwa aku.


2 comments:

Fatin Mazelan said...

dah biasa. dulu pun mcm ni juga.

wann afzan said...

*thumbs up*